Top Social

Menikah muda, Menikah, atau Melajang?

|


“Han…  yakin mau masuk psikologi? kalau loe masuk psikologi, loe bakal telat nikah deh.”
“Kenapa? Apa hubungannya masuk psikologi sama telat nikah?”
“Soalnya loe nanti bisa baca orang dan nemu yang jelek dikit aja loe ngga mau. Loe bakal nyari yang sempurna tapi loe ngga bakal nemu karena ngga ada manusia yang sempurna. Jadinya telat nikah deh.”

Percakapan tersebut adalah percakapan gue dengan temen sekelas gue waktu SMA, Wisnu. Saat itu, gue ngga dengerin omongannya, gue menganggap dia cuma nakut-nakutin gue mengingat sifatnya yang emang jail dan suka bercanda :p

Setahun setelah gue masuk psikologi UI, gue ketemu temen gue, Bagus, dulunya Ipa2. Dia sekarang farmasi ITB.
Setelah setahun ngga bertemu, komentar dia malah sama kayak Wisnu. 
“Han, gue perhatiin sih anak-anak psikologi tuh pada telat nikah. Mereka bisa baca orang sih jadinya nyarinya yang sempurna. Banyak temen gue yang kayak gitu.”
“hm.. mungkin aja sih” gue tersenyum kecut mendengarnya. “Tapi senior gue banyak kok yang nikah muda. Psikologi UI angkatan 2007 malah pada pengen nikah muda dan gue inget waktu gue masuk bahkan ada yang udah hamil.” bantah gue.

Sebenernya dulu salah satu cita-cita gue adalah nikah muda. Nyokap gue nikah di tahun terakhirnya kuliah.  Gue rasa gue pengen gitu juga. Tapi pas masuk kuliah, I’ve changed my mind. Gue ngga mau nikah pas kuliah. Secepet-cepetnya gue nikah kayaknya pas lulus kuliah deh. Soalnya kuliah dan ngurus diri sendiri aja cukup berat buat gue, apalagi kalau ditambah ngurus suami plus anak.

Mengingat salah satu cita-cita gue adalah jadi marriage counselor, gue sering ke perpus buat pinjem dan baca buku tentang pernikahan gitu. Gue baca2 di psychologytoday(dot)com juga. Gue belajar bahwa cinta tu bukan landasan yang cukup buat pernikahan. Pernikahan yang hanya berlandaskan cinta paling lama bertahan tujuh tahun, bahkan bisa kurang dari enam bulan.  Selain cinta, ada faktor2 lain yang harus dipertimbangkan dan jika faktor2 tersebut tidak dipertimbangkan maka resiko perceraiannya semakin tinggi. 

Faktor-faktor yang memengaruhi kesiapan menikah:
  1. usia dan kedewasaaan
pasangan yang menikah saat remaja memiliki tingkat ketidakstabilan pernikahan lebih tinggi. Hal itu disebabkan remaja memiliki ketidakmatangan emosi dan tidak mampu mengatasi masalah pada masa awal pernikahan. Pasangan yang menikah muda memiliki sedikit rasa keyakinan, hadirnya rasa cemburu, sedikit saling memahami, gaya komunikasi yang cenderung mendominasi atau saling menghindar.

Kalau gue sendiri sih ngeliatnya lebih ke faktor kedewasaan. Menurut gue usia tidak menentukan kedewasaan hidup seseorang, tapi pengalaman hidup yang dilaluinya. Soalnya Ada yang nikah muda dan fine2 aja. Tapi emang sebagian besar remaja emang labil sih.
Masalah lain kalau pasangan tidak dewasa adalah kadang mereka belum mengetahui jati diri mereka, apa yang sebenarnya mereka inginkan dalam hidup. Orang yang belum kenal dirinya sendiri biasanya sulit mengenali penyebab emosi yang dia rasakan sehingga problem focused coping (penyelesaian masalah) sulit dilakukan. I mean kalau loe ngga tahu  apa penyebab masalahnya, gimana bisa nyelesainnya?

  1. waktu pernikahan
Jangan menikah ketika salah satu pasangan baru tertimpa musibah seperti kehilangan orang tua ataupun kehilangan pekerjaan.  Pasangan akan merasa mereka memulai pernikahan apda waktu yang salah sehingga akan memiliiki jarak bukan karena tidak saling mencintai, tidak ingin menikah, dan namun karena merasa belum siap untuk menikah.

  1. motif untuk menikah
Sebagian besar orang menikah untuk alasan positif seperti cinta, keamanan, dll. tapi ada juga yang menikah karena alasan negatif seperti lari dari orang tua, untuk bergantung pada orang lain, penerimaan dan agar merasa berharga atau menarik. 
Gue sih nangkepnya soal motif ini nyambung sama perkataan Rasulullah bahwa perbuatan itu tergantung niatnya. Menikah termasuk salah satunya. Kalau niatnya ngga baik, kemungkinan besar pernikahannya bakal ngga baik juga.
  1. kesiapan untuk memiliki hubungan seksual yang eksklusif
  2. emansipasi emosional dari orang tua
individu yang masih bergantung pada orang tua untuk pemenuhan kebutuhan emosionalnya adalah individu yang belum siap menikah. I mean tidak ada seorang pun yang mau menjadi saingan mertua.

  1. pendidikan dan kesiapan kerja
Semakin rendah tingkat pendidikan dan pekerjaan seseorang, mereka akan cenderung untuk cepat menikah

sebagai tambahan, budaya Indonesia menekankan persetujuan di antara dua keluarga sebelum menikah.

Gue ngerti sih kenapa soalnya loe ngga menikah hanya dengan pasangan loe, tapi juga keluarga pasangan loe. Di Indonesia, ada bakal banyak hal yang dilakukan bersama keluarga kayak persiapan pernikahan, perayaan hari raya, kelahiran, 

Selain itu, gue juga nemu alasan kenapa  seseorang menunda menikah. Mereka bisanya memiliki constraining belief yang terlalu tinggi dalam memilih pasangan dan dampaknya mereka semakin lama dalam menentukan waktu menikah. Ada tujuh dimensi constraining belief:
  1. One and only (percaya bahwa calon pasangan merupakan belahan jiwanya)
  2. love is enough (cinta adalah syarat yang cukup untuk menikah)
  3. cohabitation (percaya bahwa melakukan cohabitation/kumpul kebo dapat meningkatkan kesukesan pernikahan padahan tidak begitu)
  4. complete assurance. ada dua hal yaitu perfect self dan perfect relationship. perfect self menunjukan individu baru mau menikah jika ia merasa dirinya sempurna. perfect relationship menunjukan bagaimana individu ingin kualitas hubnya sesuai yang diinginkan.
  5. idealization (seseorang baru mau menikah jika criteria pasangannya terpenuhi)
  6. opposite complement (seseorang meyakini bahwa ia akan menikah dengan pasangan yang memiliki karakter bertolakbelakang dengannya maka ia dapat melengkapi satu sama lain
  7. ease dan effort (tanpa harus berusaha, seseorang pasti dapat mendapat pasangan)

well, gue pernah kepikiran untuk menikah di usia deket2 30. Bukan karena gue punya kemampuan untuk baca orang  seperti yang diduga temen gue. O ia, gue pengen ngelurusin satu hal: anak psikologi NGGA BISA BACA PIKIRAN. Ngga ada mata kuliah yang ngajarin cara baca pikiran. kKlau pun bisa, mungkin gue bakal menggunakan hal tersebut buat baca pikiran dosen mengenai  soal2 apa aja yang bakal keluar pas ujian dan gue pun bisa dapet nilai bagus… ω´ц*) hahaha *evil smirk*.

Alasan gue pengen nikah deket2 usia 30 karena gue pengen ngebuat diri gue sempurna. Kayaknya gue punya constraining belief, complete assurance. Gue berharap dengan membuat diri gue sempurna gue bisa dapet pasangan yang sempurna. Sempurna disini bukan berarti gue tanpa cela.. Sempurna disini lebih ke gue ingin membuat diri gue jadi calon istri dan ibu yang baik menurut standar gue. Gue pengen bisa masak, melakukan pekerjaan rumah tangga lainnya, dan gue pengen ngebenerin bacaan dan hafalan quran gue. Ketika gue udah berhasil, gue baru mau nikah. Gue takut pernikahaan gue bakal gagal karena ngga bisa jadi istri yang baik. Walaupun begitu, sebenernya gue lebih khawatir nantinya ngga bisa jadi ibu yang baik sih. Gue takut ngga bisa ngurus dan ngedidik anak dengan baik. Salah satu usaha gue adalah banyak baca buku tentang ngedidik anak tapi gue ngga tahu apa nanti gue bisa praktekinnya apa ngga. Saking takutnya ngga bisa jadi ibu yang baik, gue sempet kepikiran untuk ngga menikah. tapi sayangnya Islam ngelarang untuk ngga menikah. Menikah kan salah satu sunnah Rasul. Huft..alhamdulillah :D  Islam lagi2 
menyelamatkankan Hana :D

anyway, waktu gue bilang ke keluarga gue bahwa gue sempet kepikiran tuk menikah deket2 usia 30. Mereka semua langsung bilang “jangan!” Apalagi nyokap gue. Beliau sampe bilang “ Ngga. pokoknya jangan. Kalau ada cowok yang ngelamar jeje sekarang, terima aja je. Umi lebih setuju jeje nikah muda dibanding nikah tua.” gue ngga se-desperate itu juga -.-" hahahah.. XD gue lupa kalau nyokap gampang cemas harusnya gue ngga usah ngomong.

Sementara sepupu gue bilang “Jangan Na. nanti usia loe ma anak loe terlampau jauh.” 
hm.. ucapan sepupu gue ada benernya juga sih. Gara2 omongannya gue jadi innget salah satu keinginan gue adalah punya 4 orang anak. :) semoga dikabulkan sama Allah :D

Jadi apakah gue bakal menikah muda, menikah atau melajang? Entahlah.. gue sepertinya bakalan tetep menikah karena itu sunnah Rasul, Tapi soal kapan, liat nanti deh. hehehe


intinya sih gue baru ja dapet pencerahan daripada gue khawatir ngga jelas, lebih baik gue berdoa sama Allah minta dikasih yang terbaik dan mengungkapkan kekhawatiran2 gue padaNya. :D
Doain Hana aja ya guys :D

Anyway, hal-hal lain yang Hana pelajari adalah
5 faktor yang membedakan pasangan bahagia dan tidak bahagia:
a.       bagaimana pasangan berkomunikasi dengan baik
b.      fleksibilitas hubungan mereka dengan pasangan
c.       kedekatan secara emosional satu sama lain
d.      kesesuaian kepribadian mereka satu sama lain
e.       bagaimana mereka menyelesaikan masalah

ciri2 pernikahan bahagia:
a.       kesamaan latar belakang individu
b.      persamaan karakteristik dan ketertarikan
c.       status ekonomi, pekerjaan dan pasangan yang sama-sama bekerja
d.      pekerjaan rumah tangga (keadilan dan keseimbangan antarpasangan)

Setelah dipikir2, Hana harusnya bersyukur. Di psikologi, hana bisa belajar tentang pernikahan dan juga cara jadi orang tua yang baik. Ngga semua orang punya kesempatan begitu.  hehehe

Semoga bermanfaat ya guys :D


Daftar Pustaka
Wisnuwardhani, D. & Mashoedi, S.F,  (2012) Hubungan interpersonal. Jakarta, Salemba Humanika

Eh...

|


Awal2 masuk kuliah di UI, hana sering sekali tidak menyadari bahwa tidak semua orang mengeti bahasa sunda. Selama ini, jika Hana menggunakan bahasa Indonesia dengan dicampur bahsasa sunda, teman-teman Hana mengerti. Namun, Ada begitu banyak mahasiswa baru yang datang dari berbagai daerah dan memiliki bahasa daerahnya masing-masing. Seharusnya Hana menyadari mereka tidak memiliki latar belakang yang sama dengan Hana. Seing sekali hana tanpa sadar menggunakan kata dalam bahasa sunda dan hal tersebut membuat teman-teman Hana kebingungan.

Story 1
Tokoh : Hana, Fatma dari Jawa, Billy dari Jakarta
Kalau digambarkan posisi duduk kami:

fatma
Fatma
Hana
Billy
 



Ketika itu mata kuliah Logpenil (Logika dan Penulisan Ilmiah) dan seperti biasa dosennya terlambat datang, Hana pun memnutuskan membeli risoles ke Fatma. Setelah gigitan pertama, entah kenapa Hana menginginkan cengek.
Hana:    Fatma, gue mau cengek dung
Fatma:  ....
Hana:    Fatma! Fatma!
Karena Fatma tidak menoleh juga, hana pun meminta bantuan Billy
Hana:    Bil, tolongin Hana dung. Panggilin Fatma dong!
Billy:       Ok.
Kemudian Billy menepuk pundak Fatma.
Billy: Fatma! Fatma!
Fatma :  (menoleh) apa Bil?
Billy : dipanggil hana
Hana      : minta cengek dong
Fatma   :  (menatap dengan wajah bingung) ngga ada cengek, Na.
Hana      : Ada. itu yang ijo.
Fatma   : Ooh.. cabe rawit. ini cabe rawit hana bukan cengek
Hana      : sama ja.  cengek tuh basa sundanya cabe rawit.

See?

Keanehan lain adalah bala-bala (gorengan yang terbuat dari adonan tepung terigu bercampur sayuran) ternyata di Depok disebut bakwan. Waktu Hana mesen bala-bala ke tukang gorengan, dianya malah diem aja. -.-“ Hana pikir tukang gorengannya bakal ngerti habis depok kan masih bagian dari Jawa Barat.

terus pernah juga pas Hana ketemu anak2 cowok politik 2010 di Asrama dan bertanya kenapa  pake Bondu? Muka mereka semua kebingungan. Untung temen hana, Jeany ngerti maksud hana dan ngejelasin ke anak2 co politik bahwa maksud hana tuh bando. Muka Hana merah padam saat itu.

Hahaha… ternyata istilah Hana sering pake waktu di Karawang tidak berlaku umum :D
 Pernah mengalami kejadian yang serupa? XD
               



Idul Adha di Karawang :D

|



Selamat hari raya idul adha semuanya :D

Alhamdulillah setelah dua tahun yang lalu ngga pernah pulang pas idul adha. tahun ini hana bilqisthi pulang ke rumah :D

kalian pasti kaget ya dan mungkin bilang “Han, karawang-depok kan deket. Kok loe malah ngga pulang ke karawang sih pas idul adha?!” 

Well, waktu maba (2 tahun yang lalu) idul adhal tuh bertepatan dengan masa-masa UTS sehingga gue pun memutuskan untuk tidak pulang.  Gue menghabiskan idul adha di Asrama bareng temen-temen lorong c2 yang juga ngga pulang kampong pas idul adha, klo ngga salah inget sih ada jeany, Bella, Nova dan Pingkan. Kami makan nasi goreng buatan Jeany dan Bella, masak di kamar Bella karena Bella bawa kompor listrik.  Gue memiliih ngga pulang karena takut di rumah ngga belajar. Tahun lalu juga lagi ada UTS kalau ngga salah. Gue mersakan pertama kali shlat idul adhal di Mesjid UI dan rame banget. Ngga pernah gue melihat MUI serame itu :D

Alasan lebih lengkapnya bisa dibaca dipostingan kenapa gue jarang ke karawang. Hehe…

Tahun ini awalnya gue berniat ngga pulang juga karena lagi UTS juga. Dan kalian tahu? Sepertinya Allah punya rencana lain.. Umi jatuh sakit sampai pingsan pas tanggal 17 Oktober. Hal tersebut membuat gue khawatir, gue sempet berpikiran langsung pulang ke karawang saat itu juga tapi gue masih punya tugas-tugas akhir sebelum uts yang harus gue kerjakan dan kumpulkan sehingga gue pun memutuskan idul adha tanggal 26 Oktober ini gue balik ke karawang.  O ia, gue balik kek Karawang nya bareng Teh Enung ma Teh Ririn :D tadinya mau bareng de Huang, eh tahunya dia udah bali duluan. Alhamdulillah dapet tempat duduk, sempet takut ngga dapet tempat duduk.

Ternyata keputusan gue untuk balik tepat, gue bisa melepas kangen karena gue bisa kumpul keluarga lagi. Adik gue Huang juga balik :D sepupu-sepupu gue, ICha dan Raissa, Keponakan gue QQ juga ada :D Sore harinya kami bakar sate dan makan sate pas malemnya  :D Kumpul sama keluarga tuh rasanya menyenangkan :D  Sekalian ngerayain ulang tahun memey tanggal 25 oktober kemarin :D




O ia, Hana mau pamer. Hana akhirnya punya juga buku LDK undercover dan Hijab I’m in Love.Thanks to my brother Kak indra Budi.



 Waktu IMSS kemarin sebenernya sempet pengen beli tapi duit di dompet tinggal dikit lagi.. takut ngga cukup sampe akhir bulan  jadi ngga beli deh. tapi setelah beberapa lama pulang ke depok, gue kepikran terus, gue nyesel kenapa gue ngga beli tu buku. Tanggal 18 Oktober, gue baru inget kalau kakak gue, Kak indra budi kan anak ITB dan pernah aktif di GAMAIS ITB (gue ngga tahu deh sekarang dia masih aktif apa ngga soalnya udah lama ngga contact2an juga), yang jelas dia sekarang aktif di Kampus Peduli.  Gue minta tolong ke dia tuk nanyain ke anak gamais, bukunya masih ada apa ngga dan alhamdulillahnya maasih ada. Jadi gue nitip minta dikirim ke kosan. Tapi Kak Ibud punya ide lebih bagus. Ketika dia tahu klo gue mau balik ke karawang, dia pun nganterin kedua buku tersebut ke rumah hana :D Yey! thanks kakak :D

tulisan kali ini ngga mutu banget ya? Hahahha… tulisan ini emang diniatin cuma buat curhat aja :D
anyway, selamat hari raya idul adha :D
*buru2 tutup laptop mau belajar buat UTS*
ε=ε=( >_<) 

Alasan Kenapa Gue Jarang Pulang Ke Karawang

|
Sebenernya postingan kali ini pernah gue posting di note FB gue pada tanggal 24 April 2011 cuma ternyata belum sempet gue posting di blog..
Hehe


Sepupu-sepupu gue yang seusia sama gue, Icha (di IPB), Raissa (di UNJ) , dan keponakan gue, QQ  (di UIN) selalu pulang tiap minggunya dan mereka selalu bertanya-tanya kenapa gue ngga pulang setiap minggu seperti mereka. Bukan hanya sepupu2 gue, tapi temen2 gue yang tahu kalau gue tuh dari Karawang dan waktu semester 1 kemarin cuma balik dua kali, yaitu pas lebaran dan pas tahun baru islam. Sebenarnya tiga kali, ketiga kalinya tuh pas Presiden Obama mau kuliah umum di UI. Gue yang baru saja tiba di karawang, ditelpon temen gue, Findez kalau gue termasuk salah satu yang dapet tiket masuk buat kuliah umum. Alhasil, gue balik ke depok saat itu juga.
Kaget? Well, kalian bukan satu-satunya. Bahkan salah satu temen gue pas dia tahu gue cuma balik dua kali pas semester kemarin, bilang kalau gue anak durhaka, rumah cukup deket tapi ngga balik tiap minggu. Sepupu gue icha bilang “betah banget di depok”. Well, bukannya gue ngga mau pulang tapi kondisi yang memaksa gue untuk tidak pulang tiap minggu.

Alasan pertama kenapa gue jarang balik ke karawang adalah waktu masa-masa jadi maba, masa PSAF (Pengenalan Sistem Akademik tingkat Fakultas) selalu aja ada kegiatan tiap hari sabtu. PSAFnya sendiri udah ngebuat gue stres dan capek. Waktu gue buat balik ke karawang hari minggu doang. Senin udah masuk lagi kuliah. Kayaknya buang2 waktu dan uang aja kalau gue balik hari minggu doang. Selain itu, guenya juga yang jadi makin capek.

Selesai PSAF, gue ikut Best Wanna be, pelatihan Bem UI, yang diadakan tiap hari sabtu juga. Dan BWB tuh baru beres pas mau UAS. Jadi selama semster satu, hari sabtu di agenda gue udah dipake buat kegiatan.
Q: Kenapa ngga bolos ja?
A: Well, ngga kepikiran.  Baru kepikiran pas loe nanya. Tapi.. BWBnya kan udahan.               
Q: Berati loe selalu dateng BWB dung?
A: Ngga kok. Gue pernah ngga ikut bwb tapi tu karena sakit dan pertemuan himaka.
Alasan kedua kenapa gue ngga balik ke karawang adalah sperti yang pernah gue ceritakan di tulisan Klo ciri anak ui insomnia, lalu gue???”, gue menggunakan hari minggu buat belajar seharian. Mengingat ketidakmampuan gue buat begadang. Jadi jadwal gue ngga ada balik ke karawang. Lagian kalau gue balik ke karawang, kayakna gue malah main bukannya belajar. Godaan buat mainnya terasa lebih besar pas di karawang.

Kalau pun gue balik hari minggu, dengan ongkos angkot dari asrama ke terminal rambutan 4,5rb, bus 9,5ribu, trus angkot dari by pass ke rumah 2rb. Ditotal jadi 16rb. Klo gue ke karawang cuma sehari ja 9kurang dari sehari malah) berati gue bakal habis 32ribu. 32ribu cuma buat beberapa jam di karawang yang bakal gue pake buat main2. Sementara di depok, gue bisa pake waktu tsb buat belajar. Bayangkan kalau gue balik ke karawang tiap minggu Cuma pas hari minggu. Dalam sebulan gue menghabiskan 128rb cuma buat ongkos.

Q: Loe emang  ngga kangen ma keluarga loe na?
A: Kangenlah. Gue inget banget waktu malem gue lupa tanggal berapa, yang jelas pas perhitungan ketua forkat, keluarga gue dateng ke asrama. Gue nangis setelah mereka pergi.  Gue pengen ikut balik ke karawang. Tapi ngga mungkin karena hari seninnya klo gue ngga salah inget, gue kuis Psikologi Umum I. Bahkan waktu liburan semester 1 mau berakhir, gue masih belum rela ninggalin rumah.

Alasan lain kenapa gue ngga sering balik adalah gue ngga mau membuat orang tua gue khawatir. . Gue inget pesen pertama nyokap gue ke gue pas ninggalin gue untuk tinggal di asrama Ui adalah “Je, yang betah ya. Jangan pulang tiap minggu nanti umi khawatir karena nyangka jeje ngga betah di asrama.” Bagi gue balik tiap minggu berati gue ngga betah di asrama UI. Gue ngerasa nyaman kok di asrama UI, jadi gue ngga mau orang tua gue bertanya-tanya kenapa anaknya ini pulang tiap minggu

Gue inget tanggal  9 april kemarin pas gue balik ke karawang, sepupu2 gue, uwa2, bibi, dan paman gue pada kaget gue balik ke karawang. Pertanyaan mereka semua sama: “Libur na? Berapa lama?”, “Libur habis UTS?” . Gue jawab gue lagi pengen balik aja, berhubung tugas lagi ngga banyak.
Setelah mereka bertanya begitu, Gue jadi mikir saking jarangnya gue pulang, sampai seaneh itukah gue balik dalam rangka mau balik karena kangen keluarga gue sendiri?

Bahkan nyokap gue bilang susah banget ketemu gue padahal gue masih mahasiswa yang tinggal di kosan. Gimana kalau gueudah kerja dan tinggal di apartemen . Kalau dari omongan nykap gue, gue menangkap pesan yang tersirat kalau gue tuh workholic yang sampai ngga peduli sama keluarganya sendiri. Miris banget. Padahal gue belajar full pas hari minggu kan karena gue pengen ngebahagiain nyokap gue dengan dapet IP bagus.

Tapi setelah dipikir2, gue jadi kepikiran. Yang gue takutkan adalah gue nanti jadi ibu yang lebih betah di kantor dan mengabaikan anak2 gue. Padahal gue pengen jadi ibu yang perhatian.
Menurut kalian gimana? 

Hi Korea

|

I've just learned a little bit about korea language
?
하나 .
 
입니.
세계에서 가장 행운아 입니.
.
\(•ˆˆ‎​​​​•)/ 

Menjadi Lebih Cantik Setiap Harinya From Ugly Duck to Beautiful Swan

|

 Tulisan ini dibuat dalam rangka memperingati 
Hari Kesehatan Mental sedunia ke-20 yang bertema "Depresi: Suatu Krisis Global"

Enak ya jadi anak kecil, kerjaannya main, makan dan tidur. Hidup tanpa beban. Gue pegen balik lagi kyk gitu” 
"I miss being a little kid, no stress, no worries, no cares in the world"
Saya sering mendengar  teman-teman saya berkata seperti itu atau membaca status fb/twitter yang berbunyi kurang lebih seperti kalimat tsb. Seinget saya, cara mengatasi stress  (coping stress) yang mereka lakukan dapat dikategorikan sebagai  wishful thinking dalam emotional focus coping jika mengacu pada pembagian jenis coping stres Lazarus dan Folkman (1985). Mereka mengalihkan perhatian mereka dari masalah dengan memikirkan betapa menyenangkannya jika mereka masih dalam masa kanak-kanaknya.  Kalian sendiri pernahkah berpikiran sama seperti teman2 saya? Berkeinginan ke masa anak-anak?

Well,  I don’t want to go back to my childhood. Why? I don’t think my childhood is a happy one. Yah… that was how I thouth about it.. until june this year.
If I told you that a child can feel stress and depressed? 
Will you believe it?
I understand if you will not. 
Many of my friends didn’t believe it either. 
But the truth is a child can feel depressed too.

Depresi adalah  a state of low mood and aversion to activity that can have a negative effect on a person's thoughts, behavior, feelings, world view and physical well-being(definisi diambil dari wikipedia.. hehehe.. bisa baca lebih banyak tentang depresi disini, sini, sini dan sini)

Ciri-ciri depresi adalah kehilangan energy, merasa sedih, tak berharga & merasa bersalah, sulit konsentrasi, menarik diri, hilang minat & kesenangan, berpikir tentang kematian & bunuh diri, perubahan kemampuan kognitif ,perubahan kemampuan bicara dan perubahan dalam fungsi vegetatif (Kring, Johnson, Davison, Neale, 2010)

saya tidak yakin apakah saat kecil saya mengalami depresi karena saya tidak pergi ke psikolog dan mendapat diagnosis. Namun, sepertinya ciri-ciri depresi mirip seperti yang saya alami ketika masih kecil. Saya ingat saya pernah berpikiran untuk bunuh diri. Dalam psikologi, berpikiran bunuh diri disebut suicide ideation

Keinginan pertama saya untuk bunuh diri muncul saat saya berusia kira-kira 7/8 tahun. Menurut teori perkembangan, pada masa middle childhood adalah masa dimana anak mulai sadar tentang body image. Saya sendiri mulai menyadari body image saya. 

Pada usia enam tahun, ibu saya membelikan saya boneka Barbie yang kemudian saya beri nama Clara. Saya sangat menyukai Clara dan mengidolakannya. Kemudian, saya memutuskan untuk tidak mau makan karena ingin kurus seperti Clara. Kondisi saya tersebut sesuai dengan hasil penelitian Dittmar, Halliwell, & Ive (2006), yaitu anak perempuan yang berusia 5-8 tahun cenderung merasa tidak puas dengan body image yang mereka miliki jika sering diperlihatkan boneka Barbie. Keluarga saya sering mengatakan kepada saya kalau saya sudah sangat kurus tetapi  saya tidak mempercayai mereka. Saya tidak mau makan karena saya merasa diri saya gendut jika dibandingkan boneka barbie yang saya miliki. 

Saya juga merasa diri saya tidak cantik. Saya ingat saya sering berkaca di depan cermin dan mendapati diri saya kecewa karena bentuk tubuh saya tidak seperti boneka Barbie. Selain kondisi badan, saya juga sedih karena merasa kedua belah mata saya ukurannya tidak sama tiap kali saya bercermin. Selain itu, dari buku-buku cerita yang saya baca seperti Cinderella, Beauty and the Beast, Putri Salju, dan Putri Duyung, saya mendapatkan pesan bahwa kebahagiaan dan menikah dengan pangeran hanya akan didapatkan oleh perempuan yang cantik, sementara saya merasa diri saya tidak cantik. 

Seingat saya, tidak ada orang yang memuji saya cantik kecuali umi saya. Kemudian pada suatu hari saya melihat seorang bapak yang sedang menggendong anaknya dan berkata bahwa anaknya cantik sementara saya berpendapat bahwa anak bapak tersebut tidaklah cantik. Saya kemudian menceritakan pemandangan yang saya lihat kepada Umi. Umi menjelaskan bahwa setiap anak perempuan tentu saja dianggap cantik oleh orang tuanya. Saat itu, saya mengambil kesimpulan bahwa saya sebenarnya tidak cantik karena hanya umi saya yang memuji saya cantik.

salah satu lagu yang menggambarkan perasaan saya saat itu




I think I’m ugly
And nobody wants to love me
Just like her I wanna be pretty I wanna be prety
Don’t lie to my face tellin’ me I’m pretty
I think I’m ugly
And nobody wants to love me
Just like her I wanna be pretty I wanna be pretty
Don’t lie to my face cuz I know I’m ugly
-Ugly 2Ne1


Saya merasa menderita, tidak berharga dan tidak ada gunanya lagi saya hidup. Saya berpikir untuk mengambil pisau dapur dan memotong urat nadi di pergelangan tangan saya. Namun, entah kenapa saya merasa ragu. Saya bertanya dalam hati “Benarkah bunuh diri akan membuat penderitaan saya berakhir?”. 

Sebelum memutuskan untuk membunuh diri saya sendiri, saya mencari tahu bagaimana Islam memandang tentang bunuh diri dan ternyata bunuh diri dilarang dalam Islam. Orang Islam yang bunuh diri akan masuk neraka. 
 
Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati sesudah mereka berpaling, sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al Qur'an)." 
(QS. Al-Kahfi ; 6)
Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. Dan janganlah kamu membunuh dirimu; sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu." 
(An-Nisa' : 29)

 Dari Abu Hurairah ra, katanya Rasulullah saw., bersabda :
 “Siapa yang bunuh diri dengan senjata tajam,
 maka senjata itu akan ditusuk-tusukannya sendiri dengan tangannya
 ke perutnya di neraka untuk selama-lamanya; 
dan siapa yang bunuh diri dengan racun, 
maka dia akan meminumnya pula sedikit demi sedikit nanti di neraka, 
untuk selama-lamanya; 
dan siapa yang bunuh diri dengan menjatuhkan diri dari gunung, 
maka dia akan menjatuhkan dirinya pula nanti (berulang-ulang) 
ke neraka, untuk selama-lamanya.” 
Hadits 86. (Shahih Muslim)

Saat kecil bukan ayat Quran atau hadis yang saya cantumkan di atas yang saya temukan. Saya baru mencari tahunya baru-baru ini.  hehehe...  
Saya ingat saya membaca buku kecil yang saya lupa apa judulnya dan siapa pengarangnya, isi buku itu bercerita tetang tingkah laku masyarakat jepang yang sesuai dan tidak dengan ajaran islam. Di dalam buku tersebut saya menemukan bahwa islam melarang bunuh diri dan yang bunuh diri akan masuk neraka. 

Mengetahui hal tersebut, saya pun mengurungkan niat saya untuk bunuh diri karena jika saya bunuh diri sama saja seperti pepatah “Keluar dari Kandang Buaya Masuk Kandang Macan”. Hal yang saya inginkan adalah penderitaan saya berakhir, namun mengetahui fakta bahwa orang yang bunuh diri tidak masuk surga di kehidupan setelah kematian. Bukankah artinya saya tetap tidak dapat bahagia setelah bunuh diri? 

Setelah mengetahui hal tersebut, saya menceritakan kepada adik saya, Huang, yang berusia satu tahun lebih muda dari saya bahwa pernah terlintas keinginan bunuh diri dalam diri saya. Ternyata Huang menceritakan “curhat” saya tersebut kepada Umi saya dan  kemudian saya dimarahi. Ketika dimarahi, saya merasa sedih karena tidak dipahami. Saya menangis ketika di kamar akan tetapi kali ini saya tidak mau bunuh diri karena takut masuk neraka.


Saya ingat setelah kejadian tersebut, saya membaca kumpulan cerpen "Pangeranku" karya Helvy Tiana Rosa. Membaca buku tersebut membuat saya sadar bahwa sebenarnya saya tidak pernah bersyukur. Saya tidak pernah berterima kasih atas nikmat yang telah Allah berikan. Semenjak itu saya belajar mulai bersyukur akan kondisi saya.

Buku lain yang mengubah hidup saya adalah the Ugly duck. Selesai membaca buku tersebut saya belajar bahwa seseorang yang saat kecil dianggap jelek mungkin berubah jadi cantik saat dia dewasa. Setelah membaca buku tersebut, setiap harinya saya berdoa kepada Allah "Ya Allah, hana tahu saat ini hana itu ugly duck. Hana mohon saat dewasa nanti buat Hana menjadi cantik (beautifull swann). Hana mohon semoga Hana bertambah cantik setiap harinya."

Sound ridiculus? hahahahaha... Saya juga mikir gitu sekarang. tapi waktu saya kecil, doa itu membantu saya menjalani hari-hari saya. Doa tersebut membuat saya memiliki harapan dalam menjalani hidup.

O ia, sekedar catatan saya baca doa seperti itu setiap hari setiap sehabis shalat dan itu berlangsung sampai saya berusia 12 tahun atau kelas enam SD. Saya mulai berhenti berdoa ketika masuk SMP. Kenapa? Allah telah mengabulkan doa saya. Saat saya SMP  (tahun 2004), standar kecantikan saat itu adalah gadis lurus berambut panjang. Well it's me (saya memiliki rambut lurus dan cukup panjang saat masuk SMP).  Saya benar-benar bersyukur saat itu.
Kejadian tersebut mengubah pandangan saya akan diri saya. Dulu saya merasa diri saya jelek dan orang lain cantik. tapi sekarang saya merasa diri saya cantik dan orang lain lebih cantik. :D 




Saya bersyukur saya tidak jadi bunuh diri. Jika saya bunuh diri, maka saya akan masuk neraka. Selain itu, saya tidak akan pernah belajar bahwa saya mampu melewati masa-masa sulit seperti mengatasi perasaan putus asa dan tidak berharga. 

Saya juga bersyukur pernah mengalami masalah body image saat saya masih kanak-kanak, bukan saat saya remaja. Berdasarkan pengalaman tersebut, saya belajar untuk bersyukur atas kondisi fisik yang saya miliki. Saya belajar bahwa untuk menjadi bahagia karena merasa cantik, saya tidak perlu membuat diri saya seperti boneka barbie. Hal yang perlu saya lakukan adalah saya perlu menerima diri saya, bersyukur dan mengubah pandangan saya tentang diri saya. Saya belajar untuk mencintai diri saya sendiri.  

Saya bersyukur saya masih hidup saat ini. Ada masa-masa dimana saya merasa sedih dan tertekan dan merasa tidak tahu apa yang mesti saya lakukan untuk mengatasinya. Namun, berulang kali masalah tersebut akhirnya selesai dan berlalu. 


“Everything will be okay in the end, if its not okay its not yet the end..” 
-Patrick Star


فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا

Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Alam Nasyroh: 5)
إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (QS. Alam Nasyroh: 6)


Yah,,, mungkin masa kecil saya tidak bahagia. tapi jika tidak begitu, mungkin saya tidak akan belajar pentingnya bersyukur dan mencintai diri saya sendiri. Saya tidak mungkin tidak akan menjadi Hana Bilqisthi yang sekarang. :D Ya... saya adalah Hana Bilqisthi yang merasa bahwa saya bertambah cantik setiap harinya :D hehehe


“Even a happy life cannot be without a measure of darkness, and the word happy would lose its meaning if it were not balanced by sadness. It is far better take things as they come along with patience and equanimity.”
C.G. Jung

Pesan yang ingin saya sampaikan adalah: depresi bisa menimpa siapa saja, mulai dari anak kecil hingga orang dewasa. Mulai dari orang miskin hingga orang kaya. Masalah psikologis bersifat universal, bisa menimpa siapa saja di berbagai negara dengan berbagai latar belakang, segala usia, gender, kelas sosial-ekonomi, di desa dan kota. 

Saat ini di seluruh dunia sekitar 450 juta orang menderita masalah kesehatan mental dan tingkahlaku. Gangguan depresi baik di tingkat internasional maupun nasional kini sudah menjadi suatu wabah bisu alias silent epidemics. Posisinya sebagai beban penyakit global, pada 2020, bakal menempati peringkat kedua di bawah penyakit jantung koroner. (Kompas)

Jika anda depresi dan merasa ingin bunuh diri, harap mencari bantuan seperti pergi ke psikolog. Anda juga bisa pergi ke puskemas. Indonesia memiliki kebijakan yang terkait dengan kesehatan mental, yaitu mengadopsi model  kesehatan mental berbasis komunitas yang direkomendasikan WHO untuk negara-negara yang memiliki keterbatasan sumber daya dalam bidang kesehatan mental. Dalam model ini pelayanan kesehatan mental disediakan di level puskesmas sebagai garda terdepan pelayanan kesehatan masyarakat, dan menggunakan sistem rujukan ke RSU/ RSJ bila diperlukan

Perilaku bunuh diri bukan merupakan gangguan psikologis, namun merupakan simtom dari gangguan psikologis lain, umumnya gangguan mood (depresi). Fakta lain yang mungkin membantu anda adalah penelitian menunjukkan bahwa orang-orang yang pernah mencoba bunuh diri tapi gagal (tidak sampai mati), 80% dari mereka melaporkan pada dua hari berikutnya bahwa mereka merasa senang karena masih hidup atau merasa ambivalen tentang keinginan bunuh dirinya. 


"Among those who attempt suicide but do not die, 80 percent report within the next 2 days that they are either glad to be alive or ambivalent about whether they want to die" (Henriques, Wenzel, Brown, et al., dalam Kring, Johnson, Davison, Neale, 2010). 

Dan jika kalian menemukan teman kalian berkata bahwa dia ingin bunuh diri harap jangan dianggap sebagai bercanda. Sebagian besar orang yang berkeinginan untuk bunuh diri telah menyampaikan keinginan mereka namun selalu dianggap sebagai candaan bagi orang-orang sekitar mereka. 

Jika ada berkata ingin bunuh diri, tanyakan mengapa mereka ingin bunuh diri dan dengarkan masalah mereka. Katakan padanya bahwa kau siap mendengarkan ceritanya.

Munculnya pemikiran untuk bunuh diri umumnya merefleksikan semakin berkurangnya pilihan yang dapat ditempuh untuk menyelesaikan masalah dan tidak melihat jalan keluar lain.  Kalian mungkin bisa membantu dengan berkata bahwa "Mari kita cari jalan keluar bersama-sama. :) 

Jika mereka muslim, Anda mungkin bisa memberitahu bahwa Islam melarang bunuh diri dan bunuh diri bukanlah tindakan yang tepat untuk menyelesaikan masalah. Tapi jangan sampai mereka merasa anda mengabaikan perasaan mereka. Alangkah lebih baik lagi jika kalian juga bisa bantu mereka dengan menyarankan dan menemani pergi ke psikolog/psikiater.

Semoga bermanfaat :)


Daftar Pustaka

Depresi. Diakses dari http://en.wikipedia.org/wiki/Depression_%28mood%29 pada 10 oktober 2012 pukul 11:54 WIB
 Kring, Johnson, Davison, Neale (2010). Abnormal Psychology 11th ed. New York : John Wiley & Sons.

Lazarus, R. S. & Folkman, S.  (1985). If it changes it must be a process: Study of emotion
and coping during three stages of a college examination. Journal of Personality and Social Psychology, 48, 150-170. Retrieved from http://psycnet.apa.org/journals/psp/48/1/150.html. Diakses pada tanggal 2 Mei 2011 pukul 17:07 WIB

Post Signature

Post Signature