Top Social

Pesan Bokap

|

Assalamualaikum, gue Evi. 20 tahun. Mahasiswa semester 3 Arsitektur UI. Salah satu rutinitas gue sebagai anak tunggal yang berbakti pada kedua orang tua adalah anter jemput nyokap bareng Adam dari rumah ke kantor atau sebaliknya. O ia, lupa bilang kalau Adam itu nama motor kesayangan gue, merknya Honda Revo berwarna merah.
Sebenarnya dulu yang bertugas anter jemput nyokap adalah almarhum bokap gue. Tapi, tahun lalu bokap gue kena serangan jantung  dan berpulang ke Tuhan YME. Waktu awal-awal kepergian bokap, hal-hal kecil bisa membuat gue teringat sama bokap gue dan pesannya.  Kayak pas mau pakai helm, gue inget pesan Bokap “Jangan lupa pakai helm. Usahakan keselamatan dirimu dan orang lain. Biar kalau ada apa-apa, kita ngga malu tanggung jawab ke Allah di akhirat nanti. Kita udah berusaha yang terbaik.”
            Atau tiap gue menyalakan mesin motor, gue teringat percakapan antara gue dan bokap saat bokap ngajarin gue naik motor atau saat gue mau pergi bareng Adam.
            “Evi, jangan lupa baca bismillah. Jangan lupa pakai helm, sarung tangan dan masker.”
            “Evi, jangan lupa bawa SIM dan STNK”
“Evi, hal yang paling sulit dilakukan saat mengendarai motor di jalan itu mengendalikan diri kamu sendiri. Di jalan, akan ada banyak hal yang bisa bikin emosi kamu naik. Sering-sering istigfar, ya, Nak”
“Evi, Adam harus dirawat dengan baik. Jangan lupa dicuci dan cek berkala ke bengkel!”
            “Evi, patuhi peraturan lalu lintas! Ngga peduli nanti ada kejadian banyak orang yang ngelanggar. Bapak ngga mau kamu ikutan yang ngga bener dan jadi contoh yang ngga bener. Kalau kamu perhatiin, kalau ada satu orang yang melanggar dan ternyata ngga dihukum, tiba-tiba banyak orang yang ngekor di belakangnya. Misalnya masuk jalur busway transjakarta.  Mereka mengira  tidak akan dihukum jika berramai-ramai melakukan pelanggaran. Seringnya kejadian begitu.  Pokoknya kamu harus inget benar tetap benar meski tidak seorang pun yang melakukannya, yang salah tetep salah meski banyak orang yang melakukannya. Kamu harus ingat Allah Maha Melihat dan Maha mengetahui. Ngga ada hal sekecil apapun yang luput dariNya.”
Aduh.. Kalau inget pesan-pesan bokap, mata gue berkaca-kaca jadinya. Dulu gue nganggep bokap gue bawel. Habis, pesannya ke gue banyak banget. Gue kadang heran, temen-temen gue suka cerita kalau bokap mereka pendiem dan nyokap mereka yang bawel. Lah, nyokap gue sih bisa dibilang pendiem kalau dibandinginnya bokap gue sih. Kelihatan kan dari sepenggal pesan-pesan Bokap yang gue ceritain di atas?
Sekarang kalau dipikir-pikir lagi, mungkin Bokap bawel karena gue anak semata wayang. Beliau khawatir kali ya kalau gue nanti kenapa-kenapa.
            Alhamdullillah malam ini jalanan menuju kantor nyokap lancar meski padat merayap. Wajar lah jam pulang kantor. Setidaknya ngga macet total. Gue bawa motornya pelan-pelan aja sekalian menikmati pemandangan. Kalau kata temen gue si Indra dari komunitas Honda Revo “Daripada ngebut terus resikonya maut menjemput, mending pelan tapi aman sampai tujuan”
            Sementara kalau kata si Fina yang juga anak komunitas Honda Revo “Daripada Nrabas bikin orang jadi was-was, mendingan berhenti menikmati hari sambil dzikir dalam hati”
            Gue kadang heran gue ikutan komunitas motor apa komunitas pantun. Temen-temen gue pinter banget buat nasehatnya. Ngga mau kalah, gue ikutan buat “Daripada ngelanggar, mendingan patuh, biar jalan jadi jauh asal ngga jatuh.”. Hahaha
            O ia, gue ikutan komunitas motor Honda juga perintah dari Bokap tapi gue baru aktif sekarang-sekarang ini. Seru lho ternyata ikut komunitas motor. Gue dan Adam bisa dapet banyak temen baru. Selain itu, ternyata diantara kenalan baru gue itu ada temen-temen Bokap gue juga. Gue bisa jadi tahu sisi Bokap gue yang lain. Alhamdulillah. Terus yang paling keren adalah gue bisa ambil bagian dalam menyebarkan kebaikan. Kayak tanggal 24 Oktober lalu, gue dan temen-temen gue di Komunitas motor Honda melakukan kampanye safety riding dengan pendekatan budaya Betawi. Ada atraksi Ondel-ondel dan alunan musik Gambang Kromong lho. Kami bagi-bagi buku berisi pengetahuan keselamatan berkendara ditambah sticker tips dan trik berlalu lintas yang baik. Bukunya dibuat temen-temen Komunitas Honda lho dan dilengkapi dengan standar AHM. Seru deh pokoknya!
            Eh... Fokus-fokus! Gue mau jemput nyokap gue. Kenapa jadi keasikan nostalgia dan cerita begini. Untung gue ngejalanin motornya pelan-pelan jadi ngga celaka.
            Sepuluh menit kemudian gue udah sampai di kantor nyokap. Setelah markirin motor, gue masuk ke Lobby kantor. Biasanya nyokap gue nunggu disitu. Baru buka pintu, sosok nyokap gue udah kelihatan. Beliau sedang duduk di kursi tamu di daerah lobby sepertinya menyadari kedatangan gue. Mata kami bertatapan. Beliau segera berdiri dengan senyum sumringah. Gue pun berjalan mendekat dan kemudian salim. “Mama ngerasa capek mama langsung ilang kalau liat kamu.”
Aih.. si Mama bisa aja.  Gue kan jadi gimanaa gituu.. “Evi juga mah. Bersyukur masih punya mama.”
“Yuk, pulang. Biar Mama bisa cepet-cepet masak makan malem. Udah laper kan?” Gue nyengir. Hehehe.. si Mama tahu aja.
            Sebelum nyokap naik Adam, motor gue, gue niru bawelnya bokap gue, ngingetin nyokap pakai helm, masker.  Nyokap kayaknya ngga tersinggung gue bawel. Beliau ngerti anaknya berusaha menerapkan pesan bokap. Beliau menuruti pesan gue dan kemudian duduk di jok belakang motor. “Posisi duduk udah nyaman, Ma?” tanya gue sebelum nyalain mesin motor. “Ya, sayang”. “Ok! Bismillah...” Cusss.. Adam melaju membawa gue dan nyokap ke arah rumah. Tentu saja, selama berkendara, gue inget pesan-pesan bokap gue dan berusaha menerapkannya. Doain semoga gue bisa tertib, aman dan selamat bersepeda motor di jalan ya!

            Blog post ini dibuat dalam rangka mengikuti Kompetisi Menulis Cerpen ‘Tertib, Aman, dan Selamat Bersepeda Motor di Jalan.’ #SafetyFirst Diselenggarakan oleh Yayasan Astra-Hoda Motor dan Nulisbuku.com


2 komentar on "Pesan Bokap "

Terima kasih sudah berkunjung :D
Yang menulis belum tentu lebih pintar dari yang membaca
Jadi, silahkan kalau mau memberikan kritik, saran, umpan balik & pujian.
:D

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature