Top Social

Alasan-alasan Malas Menulis

|
Assalamualaikum, Good People!
Apa kabarnya?

Akhir-akhir ini, aku merasa males nulis. Jika kalian pembaca setia The Luckiest, maka mungkin kalian menyadari bahwa jumlah postingan di bulan April ini menurun drastis (sudah dekat akhir bulan dan di april ini baru menulis 5 postingan) jika dibanding bulan Januari (total11 Post). 
Meski sebenarnya masih memenuhi target ( targetku adalah menulis 1 post perminggu atau 4 post sebulan)..

Jadi daripada males ini dibiarkan berlama-lama, aku pun kepikiran untuk menulis alasan mengapa males nulis. Daripada dibiarkan, lebih baik males ini dijadikan tulisan. Hahahhaah
See? Bahkan males pun bisa jadi inspirasi tulisan. 

Image coutersy of StartupStockPhotos at pixabay.com,
edited by me

Anyway, berikut alasan mengapa aku malas menulis:

1.       Sudah lama tidak membaca sehingga tidak memiliki ide atau merasa defisit kata.
2.       Lagi pengen baca buku. Ada masa dimana aku ngidam atau laper baca.
Nah aku bisa menghabiskan waktu luang hanya untuk membaca sehingga kemudian males melakukan kegiatan lain
3.       Merasa ngga ada ide
4.       Merasa ada ide tapi harus riset dan lagi males riset. Malas riset berdampak malas nulis.
5.       Merasa takut tulisannya dapet komentar jelek
6.       Merasa takut tulisannya jelek dan mengecewakan pembaca setia
7.       Tiba-tiba kehilangan kepercayaan diri dalam menulis
8.       Merasa draft tulisan.yang di pikiran jelek dan malah menghabiskan waktu khawatir, instead of nulis
9.       Habis selesai baca tulisan bagus juga kadang-kadang bisa membuat males nulis (like.. kenapa tulisanku tidak sebagus itu??!! Kemudian jiper)
10.   Sibuk sama kerjaan kantor dan sudah berusaha curi-curi waktu buat nulis tapi ngga berhasil. Akhirnya, memilih fokus membereskan pekerjaan di kantor dengan harapan ketika pekerjaan itu selesai, bisa fokus nulis
11.   Demotivasi. Lagi lupa alasan yang membuat termotivasi menulis..
12.   Merasa topik yang ingin ditulis udah out of date/basi/usang
13.   Sifat perfeksionis lagi kambuh
14.   Lagi banyak masalah
15.   Lagi banyak pikiran
16.   Lagi kecapaian dan butuh istirahat
17.   Merasa it’s okay to procast (nunda) nulis setelah baca Surprising Habits of Original Thinkers
18.   Berharap datang momen inspirasi yang tiba-tiba dan kemudian langsung semangat menulis

Lesson learned: males ternyata ada banyak macam dan bentuk.
Hahahahahah


Kalau kalian bagaimana? Pernah merasa malas menulis juga? Kenapa? Apakah ada alasan yang sama dengan list di atas? Bagaimana kalian mengatasinya? :D
17 komentar on "Alasan-alasan Malas Menulis"
  1. hahaha, emang banyak bgt alasannya ya Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya.. malas bisa beranak pinak XD

      Hapus
  2. Aku juga mengalami gitu, mba. Paling sering setelah baca tulisan orang lain trus jiper sendiri, mba Hana. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih sharingnya mba alida :D
      senang mengetahui bahwa hana ngga sendirian
      (^-^)/\(^-^)

      Hapus
  3. Pernah ngalamin mba. Biasanya aku bawa jalan-jalan dulu liat pemandangan yang hijau dan membaca buku. Setelah itu biasanya semangat lagi buat menulis.

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih sarannya mba ety :D
      hahaha mungkin alasan males nulis karena kurang piknik atau jalan-jalan kali ya XD

      Hapus
  4. Nomor 4 itu yang sering banget wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaah iya banget! banyak banget ide tulisan numpuk di draft.. butuh riset buat mengembangkan ide tsb dan mengetahui apakah ide yang dimiliki memiliki basis/dukungan fakta..

      hahahhaa

      Semangat Audi :D

      Hapus
  5. Iya, kadang saya merasakan hal yang sama. Tapi begitu ada ide, jadi kaya kesambet, eh, 1 jam juga udah kelar tuh artikel. Mungkin saya memang termasuk orang yang moody dalam hal menulis. Makanya saya jadi rada sirik sama teman-teman blogger yang bisa membuat jadwal ng-blog. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mas tatang, hana juga masih moody nih nulisnya XD
      ya kagum sama blogger yang bisa buat jadwal ngeblog dan berhasil melaksanakannya :D keren :D

      Hapus
  6. ayo semangat nulisnya Hana :D
    salam kenal balik yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih mba ninda :D salam kenal juga :D

      Hapus
  7. Asal jangan malas ngaji :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener :D makasih mba idhan :D

      Hapus
  8. iya nih harus diilangin malas nulisnya ya..apalagi pas banyak banget kerjaan, aduh susah banget deh kalo mau update blog

    BalasHapus
  9. kalau aku seringnya, udah tau mau nulis apa, tapi ga tau cara nulisnya gimana, dan akhirnya jadi males. sama kadang suka mikir, aduh bakal ada yang baca nggak ya tulisanku, kayaknya nggak ada deh, ya udahlah ga jadi ditulis. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah.. I know that feeling so well..
      (^w^)/\(^w^)
      sedih ya tulisannya ngga dibaca.. :(



      O ia, pengalaman Hana sih terkadang tulisan ngga dibaca karena kitanya ngga berani share di sosial media..
      jadi blogger harus berani dan belajar marketing tulisan juga..
      Semangat ratih! :D

      Hapus

Terima kasih sudah berkunjung :D
Yang menulis belum tentu lebih pintar dari yang membaca
Jadi, silahkan kalau mau memberikan kritik, saran, umpan balik & pujian.
:D

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature