Top Social

Takut

|


Suatu waktu aku pernah diajak berkenalan dengan juniornya teman dekatku, Fida.
“Kakak, Jurusan apa?” dia (perempuan) menyodorkan tangan
Aku menyambut tangannya dan bersalaman “Psikologi” jawabku sambil senyum.
Dia langsung melepaskan tangannya, alisnya mengkerut turun, air mukanya pucat.
“Aku takut sama mahasiswa psikologi. Mereka pada bisa baca pikiran. Kakak juga kan?”
Hahahaha. Aku tertawa.
Sebelum kujawab tidak, dia lanjut bercerita “Kemarin aku ikut tes GUIM (Gerakan UI Mengajar) Kak, pewawancara dan yang ngetesnyanya mahasiswa psikologi. Ngeliat mereka aja udah bikin serem. Aku ngga lulus, kayaknya mereka tahu pikiran aku deh.”
Dia kemudian mundur beberapa langkah menjauh dariku.

Aku terhenyak. Pertama kalinya aku dapet reaksi ketakutan begitu.


Biasanya beberapa orang memang akan bertanya apakah aku bisa membaca pikiran atau tidak, tapi tidak dengan ekspresi ketakutan. Aku lebih sering bertemu orang-orang yang bersemangat ketika tahu aku berasal dari jurusan psikologi, “Han, baca gue dong” atau “Han, loe psikologi kan? Loe pasti bisa nyelesaiin masalah gue. Jadi gini, ..... (curhat pun dimulai)”.

Sebagian orang ada yang tidak menunjukkan reaksi apa-apa (aku kira mereka mengganggap psikologi biasa saja). Alhamdulillah

Ternyata kejadian dengan juniornya Fida hanyalah awal, aku kemudian sering dapat reaksi ketakutan serupa kalau sedang kenalan sama orang baru di perjalanan pulang ke Karawang.
“Berarti bisa baca pikiran dong?” dengan tatapan please jangan baca pikiran gue atau berharap semoga Hana ngga bisa baca pikiran mereka tapi mereka percaya Hana bisa. 
Aneh ngga sih?

Image download from Trust Me, I'm a "Psychologist" Facebook Fanpage


Dan kemudian Hana pun akan menjelaskan bahwa kami ngga bisa baca pikiran.
Please, tolong bedain mahasiswa/lulusan psikologi sama cenayang.
Kalau yang kuliah psikologi/lulusan psikologi bisa baca pikiran, mereka pasti dapet IPK 4 semua. Lah wong bisa paca pikiran dosen dan teman-temannya, tapi kan ngga gitu.

Kami ngga akan gagal di interview tes masuk kepanitiaan atau pun tes kerja. Tapi kami mengalami gagal juga kok.
Ngga ada ceritanya mahasiswa/lulusan psikologi patah hati, jadi korban PHP, diselingkuhin atau cerai. Tapi ada.

Beberapa temen gue ada yang jahil sih, mereka pura-pura bisa baca pikiran atau main interpretasi karena sudah lelah memberi tahu kalau mereka ngga bisa baca pikiran, tapi ngga pada percaya dan bersikukuh minta dibaca.
“Hm.. kamu tuh gini ya orangnya”
“Oh.. ini tuh artinya ...”

Kalau kalian cek silabus mata kuliah di psikologi  ngga ada mata kuliah membaca pikiran, adanya metode penelitian dan statistik malah. Hahahhaa

mage download from Trust Me, I'm a "Psychologist" Facebook Fanpage



Please, don't be afraid. 
Yeah, we study human (psychology) but remember, we are human, too

Tapi kalau kalian masih takut juga, resiko tanggung sendiri.
Aku cuma bisa berharap kalian ngga jadi korban temen-temen gue yang jahil :P
Be First to Post Comment !
Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung :D
Yang menulis belum tentu lebih pintar dari yang membaca
Jadi, silahkan kalau mau memberikan kritik, saran, umpan balik & pujian.
:D

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature