Top Social

Harapan itu masih ada

|

Aku tahu aku minoritas. Banyak teman-teman di sekitarku yang pacaran dan aku tidak.

Halo ....  salam kenal, namaku Hana Bilqisthi dan aku ngga mau pacaran (dulu waktu jaman SMA, kalau kenalan sama cowok, template-nya gini biar yang niatnya nyari pacar kabur duluan. Alhamdulillah berhasil)

Dulu aku bilang alasannya karena Umi melarangku tapi sekarang aku benar-benar mempercayai dan menjadi nilai yang kuanut. Aku ingat aku selalu berusaha mencari teman yang memiliki nilai yang sama dan berharap kami bisa saling menyemangati dan menguatkan satu sama lain. It is not easy to find one. 

Terlebih lagi ketika banyak orang yang menasehatiku bahwa “Han, kenapa ngga pakai cara yang normal aja (untuk menikah)?”

Buat mereka jalan yang aku anut aneh dan tidak normal.

Alhamdulillahnya, La haula wala kuwata illa billah, Hana Bilqisthi udah terbiasa jadi orang aneh jadi kebal sama ucapan seperti itu. Hehehe

Tapi tetep aja kalau bisa dapet temen seperjuangan, seru juga 
Jadi ketika temanku, M. Ryan Saputra, cerita di group WA private sector tentang perjuangannya hingga menikah, aku bahagia sekali.

Masih ada ya ikhwan yang mau langsung ngelamar dan nikah, tanpa pacaran dulu.
Alhamdulillah, ceritanya membuatku merasa tidak sendirian. Aku merasa Allah sedang menghiburku.

“You may say I'm a dreamer, but I'm not the only one. 
I hope someday you'll join us. And the world will live as one.”
― John Lennon

Trus pelajaran lain yang didapat kalau niatnya lurus, insya allah dibantu
Nikahnya juga ngga pakai ribet dan cepet :D

Semoga Ryan pernikahannya sakinah, mawaddah, wa rahmah. Amin

Oke, ini ceritanya Ryan:

Image courtesy of By Gianni Scognamiglio at unsplash.com

Pada zaman dahulu.
Ryan Muda, pada saat kelas dua SMA hidup dalam rasa penasaran akan keberadaan orang yang disayanginya waktu TK.

Akhirnya dia minta pendapat sama ustadz google. Menurut rumor, doi tahu segala macam informasi. Dia ketiklah nama doi yang disana dari hari ke hari, barangkali ketemu.

Ternyata ngga ketemu, sampai akhirnya dia liat iklan NISN dan buka webnya.
Keesokkan harinya, dia buka web NISN > Pilih Jawa Tengah > pekalongan. Muncul dah semua list sekolah yang ada disana. Daaan, di telusuri satu persatu nama murid di masing-masing sekolah.

Setelah sekian lama menelurusi, akhirnya ketemu, dan langsung dia hubungi sekolahnya.
“Halo, Bu.. Apa benar *** sekolah disini? Saya Ryan, teman masa kecilnya.”
“Oh iya, benar.”
“Boleh saya minta nomor Hpnya, Bu?”
Dia mengira akan dapat, ternyata tidak.

“Maaf, Mas ngga bisa, Mas tinggalin no hp aja, nanti biar dia yang hubungi.”
Singkat cerita, akhirnya doi hubungin dan bada lebaran, dia samperin doi ke pekalongan.
Dia lamar (iya, Ryan masih kelas 2 SMA).
Alhamdulillah.... Ditolak.
Katanya “Kita kan masih sekolah.”

Iya juga sih, gila juga sebenarnya kalau nikah pas SMA, tau dah Ryan kerasukan apa waktu itu.
Itu pertama kalinya ngelamar cewek dan ditolak. Iya, langsung lamar, ngga pake nembak,

Kebiasaan kebelet kawin ini kebawa sampai kuliah.

Di tahun pertama, setelah kenal sama salah seorang cewe selama 3 bulan, Ryan ajak dia ke perpus dan ngelamar. Responnya cukup mengejutkan.
"Lo gila, Yan? Baru juga kenal."
Gagal.'

Di tahun kedua, Ryan coba lamar lagi seseorang. Dan DITERIMA
Tapi....
"Orang tua ngebolehin kalau udah lulus kuliah, yan"
"Tapi... Gw pgnnya sekarang"
"Yaudah, kalo jodoh mah nggak kemana"

Dan tibalah di tahun ketiga kuliah. Saat Ryan lagi wawancara seorang cewek untuk masuk ke organisasi kampus yg dia bentuk. Ryan jatuh cinta.
Entah kenapa Ryan ngerasa dia bakal bener bener jadi istrinya.

Terus tindakan Ryan gmn? 
1 MINGGU SETELAH KENAL. Ryan samperin rumahnya, ketemu ibunya, Ryan lamar dirinya (bukan ibunya)
Ok, setelah itu ibunya bilang,
"ok saya terima"
"Loh kok diterima, bu?" (pertanyaan yg keluar dr orang yg sering ditolak)
"Anak saya sering cerita ttg kamu kok," katanya, "tapi... Mesti tunggu persetujuan dari ayahnya ya 3 bulan lg."

Berhubung serius, Ryan bilang ok! Dan selama 3 bulan itu seminggu sekali Ryan ke rumahnya. Kenalan lebih jauh sama orang tuanya. Tp, sama si bapak nggak ada obrolan sepatah katapun.

Yg ada cuma satu obrolan :
"Rencana karier kamu gmn?"
"Saya mau jadi pengusaha, pak"

Setelah pertanyaan itu, tiap minggunya Ryan dikasih buku bacaan bisnis dan disuruh presentasi di pekan depannya
Sampai waktunya tiba. Tepat tanggal 15 juni, Ryan lamaran di depan ayahnya.
Dan ada satu syarat yg diminta: harus persiapin presentasi Power Point!
Ngelamar orang pake power point, tjoy!!! Edan!
Isi presentasinya harus memuat data diri, rencana kehidupan harian pekanan bulanan, rencana pemasukan, dll dkk
Kumplit

Dia berasa kayak pitching di depan investor. Bedanya yg diinvestasikan ke Ryan bukan uang, tapi anak orang.
Daaaaan lamaran Ryan diterima dengan satu syarat: lulus kuliah dulu 😓
"Ah kalo gini mah sama aja" Ungkap Ryan dalam hati
"Eh tapi... Bisa saya percepat. Saya tanyakan dulu guru spiritual saya."
Ungkapan yg bikin shock:
Satu minggu lagi kita ketemu, ya"

Tgl 22 Juni pun tiba. Ryan duduk manis menanti pengumuman apakah bakal diinvest apa nggak.
"Pilihannya ada 2: Setelah idul adha atau tanggal 27 Juli"
Ryan spontan jawab, "wah kalau setelah idul adha lama, pak."
"Oh yaudah, tgl 27 juli aja."
"Baik, pak"
Sontak ibunya mengernyitkan dahi, kebingungan, seolah ada informasi yg tertinggal.
Pak," ibunya memanggil, "bukan juli, pak. Juni"
"Oh ya? Iya bener 27 Juni"

Kalo dibaca baik baik tadi, Ryan ngobrol tgl 22 Juni, dan 5 hari kemudiannya  harus nikah😂
Jadilah selama 5 hari itu Ryan harus nyiapin semuanya, termasuk ngomong ke orang tua sendiri 😂
Pertemuan antara kedua belah pihak orang tua baru dilaksanain h-2 pernikahan! Edan!
Begitulah yg Ryan alamin. Sampe hari ini masih terheran heran betapa kalo niat baik mau dilaksanakan, bakal dilancarkan.

*Selanjutnya pakai kata ganti orang pertama, anggap Ryan yang cerita*

Fakta fakta unik:
Pertama kali ketemu istri: 30 Maret 2013
Tanggal Nikah: 27 Juni
Hari lahir anak pertama: 30 Maret 2014

Nggak perlu waktu lama untuk mencintai dan yakin terhadap seseorang untuk menjadi pasangan hidup kita.
Yang dipacarin bertahun tahun belum tentu jadi jodoh. Yang baru ketemu seminggu dan dilamar, malah bisa jadi jodoh.

Pertanyaan yang sering ditanya :Buka Rezeki?
Banget! Buka pintu rezeki banget! Walau awalnya ujiannya lebih berat dari masa jimli
Setelah nikah pernah ngalamin makan nasi sama garem juga. Pernah ngalamin nggak bisa makan juga.

Mungkin Allah mau nguji beneran yakin atau nggak kalau pernikahan sejatinya bisa bawa perubahan.

“Ataukah kamu mengira kamu akan masuk surga, 
padahal belum datang kepadamu (cobaan) 
seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kamu. 
Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan 
dan diguncang (dengan berbagai cobaan), 
sehingga Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata 
“Kapankah datang pertolongan Allah?”. 
Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat.
(Q.S. Al-Baqarah:214)”

Inget banget nggak ada duit buat makan siang dan malem. Untung giri dan banan berbaik hati, ngundang kami makan di rumahnya.
Tapi Alhamdulillah, Allah mah emang nggak nutup mata. Pas banget udah saatnya bener bener kelewat butuh. Turun dah rejeki lewat orderan desain (waktu masih freelance)
Waktu mika lahir. Gw percaya anak itu pembawa rezeki. Tapi kok beberapa bulan tetep susah.
Sampe ilang kepercayaan sama janji Allah
Tp kembali lagi keinget, "ah selama ini bisa kok"

Yoda mencoba bertahan. Biar mika dan ibunya makan sehat, gw nyicip aja

Salah satu orang yg berperan dalam pernikahan gw itu Aji.
Dia yg biayain.
*peyuk aji*
Pas tgl 22 itu gw kebingungan.
"Mati, tabungan gw gak cukup."
(Sebelumnya baru kekumpul 3 jt, tapi kepake mendesak untuk urusan kesehatan seseorang)
Gw kabarin lah kabar kalo gw mau nikah 5 hari lagi ke aji. 
Dia malah bilang, "pokoknya lu harus jadi nikah, gw biayain" 😂
So sweet bangetlah sohib satu ini.

(^0^)/


The End

Buat kamu yang ngga mau pacaran sebelum nikah, salam kenal  
Kamu ngga sendirian. Hana juga kok 
O ia, jangan menyerah ya! Mari berjuang bersama-sama 
Keep istiqomah 
Semoga Allah membantu kita ✊
Be First to Post Comment !
Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung :D
Yang menulis belum tentu lebih pintar dari yang membaca
Jadi, silahkan kalau mau memberikan kritik, saran, umpan balik & pujian.
:D

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature