Top Social

Hei Cantik, Yuk Berjilbab! :D

|

Tulisan Ini Dibuat dalam Rangka Mendukung Gerakan Ayo Menutup Aurat

Jangan memandang saya tinggi karena khimar yang saya pakai. Saya masih belajar. Karena menutupi aurat itu kewajiban, bukan pilihan. ☺
- @reginaeggi




"Kerudung itu cuma buat perempuan yang udah nikah, yang pulang naik haji dan ibu-ibu (punya anak). "

"Kerudung dipake cuma waktu-waktu tertentu kayak shalat, sekolah agama dan lebaran. "


Dulu waktu usia gue dibawah 12 tahun, itu bayangan gue tentang kerudung karena itu yang gue liat sehari-hari. I mean Indonesia yang penduduknya sebagian besar muslim dan gue ngeliat ngga semua perempuannya pake kerudung, jadi waktu kecil gue kira kerudung itu sunnah, ngga wajib.

Pas usia 12 tahun mulai tahu kalau pakai kerudung ternyata wajib. Istilah yang lebih tepat berhijab ya? Sempet memutuskan berhijab pas masuk SMP tapi ternyata di SMP, cewek rambut lurus panjang kayak gue dibilang cantik. Gue pun takut kalau gue pakai kerudung nanti ngga dibilang cantik lagi. Setelah selama enam tahun di SD, gue nganggep diri  gue ngga cantik dan pas di SMP ternyata gue dipuji cantik karena rambut gue, maka gue pun belum rela pakai kerudung. Alasan lain yang membuat gue ngga mau pake kerudung itu… eh, Pernah baca 25 alasan enggan berhijab ga? Well, hampir semua alasan itu bener lho kalau buat kasus gue, kecuali no 5, 15, 16, 22 dan 23. Hahahaha.. dan itu belum masuk semua alasan gue enggan berhijab. Alasan lain gue belum mau pakai kerudung adalah karena gue belum ngerasa pengetahuan dan praktik agama Islam gue udah baik, soalnya gue liat temen-temen gue yang udah pake kerudung sering  jadi tempat bertanya masalah agama dan gue ngga yakin gue sanggup melakukan itu kalau gue pakai kerudung atau  gue juga ngga jadi bisa jadi contoh yang baik kalau gue berkerudung nanti. Terus juga waktu gue kecil, gue ngeliat kerudung monoton, ngga fashionable. Hehe

Waktu kelas 3 SMP, gue kaget ngeliat salah satu senior gue, Kak Levana pakai kerudung di SMA dan dia makin cantik pakai kerudung. Ternyata pakai kerudung bisa tetep cantik ya? :D Gue pun mulai tertarik pakai kerudung tapi ternyata di SMAN 1 Karawang ngga boleh pakai kerudung bergo (ceplos/langsung pakai), harus pakai kerudung segi empat. Hal itu sempat membuat gue mengurungkan niat gue pakai kerudung karena pakai kerudung segi empat itu susah buat gue (gue belum bisa) tapi karena dukungan umi, memey dan temen-temen gue di kelas X, gue pun pakai kerudung pas masuk SMA (walaupun kerudung gue berujung berantakan pada jam akhir-akhir pelajaran hendak pulang sekolah karena ngga tahu cara benerinnya).


Sayangnya, waktu semester 1 kelas X, gue masih setengah-setengah pakai kerudungnya, cuma pakai kerudung pas sekolah. Hehe .. Kalau lagi pake baju bebas, gue ngga pakai kerudung.  Hal itu membuat temen-temen gue terutama cowok pada nanya alasan gue pakai kerudung dan gue jawab karena disuruh Umi dan buat mutihin badan. Hehe..  Beneran lho! Semenjak pakai baju panjang dan kerudung, badan gue ngga belang lagi.

Di akhir semester 1, gue menyadari adanya perubahan-perubahan semenjak gue pakai kerudung (selain tambah putih). Ngga ada lagi yang nyangka gue non muslim. :D Dulu waktu SMP, gue beberapa kali disangka non islam sama temen gue (mungkin karena gue punya kulit kuning dan rambut lurus khas etnis Tionghoa).  Gue ngga khawatir lagi apakah kalau gue duduk, celana dalem gue bakal keliatan apa ngga (soalnya sebelum pakai kerudung, gue suka pakai rok mini/selutut). Cowok-cowok yang kalau gue jalan kaki (di sepanjang jalan Surotokunto, dari Johar sampai rumah) biasanya bersiul dan terkesan ngegodain gue, ngga melakukan hal tersebut lagi. :D

Soal cantik, setelah merenung, gue tersadar satu hal bahwa hal yang paling penting yang gue pelajari adalah meniatkan berhijab untuk Allah, gue ngga peduli lagi apakah nanti akan ada orang yang memuji gue cantik apa ngga. Cukup Allah bagi gue :) 

Peristiwa yang justru menguatkan gue untuk berkerudung adalah kasus Aa Gym poligami. Gue aneh ngeliat banyak orang di media yang marah karena Aa Gym poligami. Bukannya Islam memang mengizinkan poligami ya (Baca Q.S. An-Nisa: 3) ? Buat gue pasti ada alasan tersendiri Aa Gym poligami. Selain itu, menurut gue poligami itu urusan pribadi, terserah orang tersebut mau poligami atau tidak selama sesuai aturan dalam Islam. Jadi seharusnya orang-orang ngga semarah itu sama Aa Gym. Pas lagi heboh, kebetulan gue baca ayat ini:

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang


“Tidaklah pantas bagi seorang mukmin dan tidak (pula) bagi mukminah apabila Allah dan Rasul-Nya memutuskan suatu perkara, lalu mereka masih memilih-milih (yang lain) dari urusan mereka”

 (Al-Ahzab: 36)

Awalnya pas baca ayat itu. Gue berkata dalam hati “Tuh kan? Kenapa orang-orang pada ribut? Allah kan udah bilang poligami boleh.” Tapi ayat itu justru membuat gue sadar mengenai perilaku gue sendiri: Soal berhijab! Gue udah tahu Allah telah menetapkan bahwa perempuan muslim itu wajib berhijab ketika sudah baligh (sudah haid), tapi gue masih menunda-nundanya untuk melakukannya.  Gue baca lagi Al-Ahzab : 36 ““Tidaklah pantas…..” dan seketika gue menangis. (ʃ˘̩̩̩_˘̩̩̩ƪ)  

Semenjak itu gue pun memutuskan untuk memakai kerudung dan menutup aurat. :D


Soal pengalaman menutup aurat ada kejadian yang lucu buat gue. Jadi waktu masuk kuliah gue ngeliat banyak perempuan berjilbab & ngga, pada ngga pakai kaus kaki. Saat itu gue pikir “Oh.. kalau udah kuliah ngga perlu pakai kaos kaki.”. Gue pun ngga pakai kaos kaki. Terus pas masuk SALAM, gue aneh gitu ngeliat senior-senior akhwat (perempuan) di di SALAM pada pakai kaos kaki tapi saat itu gue pikir mereka kayak anak SMA (masih pakai kaos kaki kalau pakai sepatu) dan bahkan mereka minta pintu sekre ditutup kalau ada ikhwan lewat sementara mereka dalam kondisi ngga pakai kaos kaki atau ngga mau lewat ke daerah ikhwan, kalau lagi ngga pakai kaos kaki. “Kok ribet banget?” pikir gue. Gue pun nanya kenapa mereka ribet banget, mereka bilang “mau menutup aurat dengan sempurna” tapi saat itu gue ngga ngerti maksud mereka . Sampai pada akhirnya gue shalat dan tiba-tiba ada angin dari belakang sehingga kaki gue keliatan dan saat itu gue baru inget “kaki juga termasuk aurat!”. Berarti harus pakai kaos kaki juga. Hehe.. Awalnya pakai kaos kakinya bolong-bolong, hari ini pake terus besok ngga (soalnya gue ngga mau ngerasa kepaksa jadi belajar membiasakan diri secara perlahan). Tapi sekarang udah mulai terbiasa pakai kaos kaki tiap hari (pas keluar rumah tentunya). Hehe..



Jadi, tunggu apa lagi?
 bagi kamu perempuan muslim, yuk menutup aurat :D


oia jangan lupa 


Note: Kalau ditanya pandangan gue tentang poligami? Dulu waktu SMA, gue selalu jawab gue setuju poligami selama itu ngga terjadi sama gue. Kalau saat ini, jawaban gue: gue setuju poligami dan gue bakal ngizinin suami gue poligami (kalau gue yakin dia bisa berlaku adil dan gue yang jadi istri pertamanya karena gue ngga yakin mau jadi istri ke2,3, ataupun 4.).

another lesson learned: gue melihat kebenaran berdasarkan apa yang banyak orang lakukan dan tidak membuat asumsi.. hehe.. harusnya gue mencari langsung di Al-Quran



Be First to Post Comment !
Poskan Komentar

Terima kasih sudah berkunjung :D
Yang menulis belum tentu lebih pintar dari yang membaca
Jadi, silahkan kalau mau memberikan kritik, saran, umpan balik & pujian.
:D

EMOTICON
Klik the button below to show emoticons and the its code
Hide Emoticon
Show Emoticon
:D
 
:)
 
:h
 
:a
 
:e
 
:f
 
:p
 
:v
 
:i
 
:j
 
:k
 
:(
 
:c
 
:n
 
:z
 
:g
 
:q
 
:r
 
:s
:t
 
:o
 
:x
 
:w
 
:m
 
:y
 
:b
 
:1
 
:2
 
:3
 
:4
 
:5
:6
 
:7
 
:8
 
:9

Post Signature

Post Signature